JellyPages.com

✿ Dengan Menyebut Nama ALLAH Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang ✿


Saturday, 16 November 2013

Sesetia Apa...

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabiyy...

Yang dinanti tak kunjung tiba,
sedangkan hati sudah terlalu hiba...
Kekecawaan hari demi hari makin menebal
mendiami hati yang tak lagi kebal...

Lalu mengapa masih menanti?
Sedangkan yang dinanti, menoleh pun tidak?
Kerna ada harapan yang dia bagi masih aku ingat.
Harapan itulah buat aku masih di sini walaupun hati dah penat,
tetapi kerana harapan itu juga membuat aku terlalu mengharap
sehingga nafas hampir tersekat...

Mana tidaknya, tangis dan esakan bersatu,
bertindak kejam pada hati tak kira waktu...

Harus bagaimana?
Jika dibiar pasti kau persis manusia yang hidup
tapi mati hatinya...
Tiada lagi rasa kerna
perasaan tak berfungsi seperti biasa,
lalu pasti kau dikata gila kerna cinta!

Siapa bilang aku akan gila kerna cinta?
Aku masih punya Tuhan tempat bersandar segala rasa.
Tuhan tahu segala. Pasti Tuhan akan beri aku tanda,
untuk terus menunggu atau pergi tanpa kata...

Kau tahu, Tuhan itu sedang menguji aku.
Dia mahu melihat sesetia apa aku pada manusia yang aku cinta,
Dia mahu melihat adakah setia aku melebihi setia padaNya?
Lantaran aku terlalu menginginkan cintanya manusia,
Dia murka, lalu aku diuji... Itu juga petanda Dia sayang padaku bukan?
Kerna bila manusia sakiti aku, pada akhirnya pasti aku kembali di sisi Nya...

GadisPelangiPuteh
12:32 am
Ahad
-Kamar Samar-


Sunday, 25 August 2013

Ini Cuma Dongeng...

Di sini ada seorang gadis, yang sedang menahan tangis. Begitu perih hati si gadis menjalani takdir hidup yang tragis. Sekarang esakan tangis semakin menjadi, dia masih cuba sungguh sungguh menahan tangis. Tidak mahu air mata keluar katanya. Katanya lagi perempuan yang mudah nagis itu manja, dan dia tak suka dia menangis... Tapi dia lupa, dengan tangis itu sisa sisa luka dalm jiwanya sembuh walau masih ada tanda.

Ahhhh, si gadis ego dengan pendiriannya yang makin aneh. Semakin hari semakin dia aneh. Prinsip hidup bukan bukan dibuatnya. Katanya perempuan yang sempurna cintanya pada lelaki mesti sanggup dilukai, merawat luka sendiri, dan bagi peluang berkali kali. Bukan itu gila namanya? Oh gadis, kau terlalu bersungguh dengan cinta, sampai kau lupa Pemilik Cinta sedang murka!!!

Tanpa kesan, juga pesan gadis undur diri. Menghirup secangkir milo panas kesukaan, duduk di suatu sudut bilik, tepi tingkap, dan ya, dia masih waras, cuma dia menagis dalam senyum tawar!




Gadis,
7:31 am
26/08/2013
Isnin

Pelangi Itu Muncul Selepasnya Hujan...

Assalammualaikum...
Sollu ala nabiyy...

Tak setiap hari kau akan indah,
Ada ketika kau akan gundah jua...
Tak setiap hari kau tersenyum manis,
Ada ketika kau akan menagis jua...

Itu sudah aturan Illahi,
Kau sudi atau tidak,
kau harus lalui...
Walau hati kau tak cukup ampuh
kau kena rempuh jua...

Suatu hal kau jangan mudah leka,
Allah itu tidak akan menduga sesuatu dugaan yang kau tidak mampu,
Bukankah Allah itu Maha Segala,
DIA tahu kurangnya kau dimana,
DIA tahu terdayanya kau dimana,
Cuma kau,
cuma kau wahai diri,
perlu lebih teguh jiwa
agar kau tak mudah jatuh
tersungkur lalu lumpuh untuk
perjuangkan hidup!

Namanya dugaan itu ada dua hikmahnya,
Darjat kau akan ditinggikan di sisinya Tuhan,
atau sebagai balasan bagi dosa silam kau.

Orang kata hukum karma tidak pernah wujud,
tapi bagi aku,
ia selalu ada,
melingkari setiap perjalanan hidupnya kita.
Apa kau beri pada yang lainnya,
pasti itu yang kau dapat kembali.
Tersenyumlah.
Nahhh, kan tampak indah?

Ya sudahlah,
kesat air mata kau,
buat apa menangis?
Sedangkan kau sendiri cukup sedar,
yang namanya pelangi itu muncul selepasnya hujan?
Bukan begitu?

Gadis,
7:13 am
26/08/2013
Isnin
-Kamar study-

Tuesday, 23 July 2013

Ini Untuk Kamu Yang Aku Panggil Kaseh,.

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabyy...

Aku ini bukan tidak tetap pada pendirian setelah sesuatu keputusan aku nokhtahkan. Cuma,rasa sayang yang masih menguat itu sukar untuk dileraikan,maka aku kembali berubah rasa. Benci kembali kepada sayang. Kau tahu bukan? Sukar untuk mentafsir isinya hati seorang perempuan? Terutama perempuan seperti aku ini yang lebih suka pendam dalam-dalam, kemudian akan meluah segala rasa yang mengoncang jiwa terang-terangan...

Bagaimana mungkin aku mahu mengakhiri sebuah perhubungan yang aku sudah sungguh-sungguh jaga? Sebuah hubungan yang hari-hari aku doa? Dan bagaimana pula aku mahu melupa dikau yang selalu aku sebut namanya di hadapan Tuhanku? Coba kau jelaskan...

Jika dengan mudah kau lepaskan aku,barangkali itu petanda kau sudah sedia ada pengganti aku. Makanya kau tidak gusar melepas aku pergi, jauh dari alam kehidupanmu. Mana tidaknya,patah tumbuh hilang berganti bukan? Itu cuma sangkaanku. Jika benar? Aku relakan. Jika tidak benar? Aku bersyukur.... 

Kau tahu kaseh, kurangnya aku ini serba serbi. Mungkin tiada satu pun kelebihan yang ada pada diri. Namun,bila aku berada disampingmu, aku rasa aku cukup sempurna. Kau tahu kenapa aku tidak lihat apa kurangmu? Dan terima kau apa adanya? Kerna aku perempuan biasa. Bukan malaikat. Bagi aku kaseh, kesempurnaan itu tercapai bilamana kurangnya aku, kau lengkapi dengan kau terima sekadarnya wujudku... Kaseh, tak perlu mencari yang terlalu sempurna untuk membahagiakan jika yang sederhana itu sudah sedia membahagiakan kamu. Kadang-kala, mahukan yang sempurna buat kita lupa diri... Buat kita terbang tinggi tanpa melihat tanah yang kita bakal jejak... Sederhana indah itu sudah mencukupi bukan?

Air mata palsu...? Kau tahu? Di dalam dunia ini, tidak akan ada perempuan menangis dengan tangisan palsu... Dan tidak akan ada perempuan yang menagis jika hatinya tidak tersentuh... Tangisan itu terwujud bila hati terlalu ngilu, dan tidak mampu menahan saratnya luka yang tidak kelihatan darahnya...
Tidak ada kaseh,perempuan mampu menagis dengan air mata palsu. Senyuman aku mungkin pernah ada yang palsu lantaran mahu menutupi gusarnya hati. Pastinya kau pernah mengalaminya bukan? Senyum untuk tidak memperlihatkan apa yang sebenar ada di hatimu? Pernah bukan? Begitu juga aku... Tapi,tidak akan pernah ada dan tidak akan termampu untuk aku menagis dengan tangisan palsu... Kerna kau sendiri pernah lihat, bagaimana aku di hadapan mu? Aku menjadi diri aku yang sebenar... Tidak dipengaruhi untuk menjadi ayu,sopan santun di mata engkau supaya engkau bertambah sayang padaku. Tidak! Aku bukan begitu... 

Kau jangan selalu membiarkan malam-malamku sepi. Kau jangan membiarkan hari-hari ku sunyi. Kerana ianya buat aku sakit. Sekiranya kau punya pengganti,nyatakan sahaja. Aku sedia undur diri. Kerna aku berpegang pada satu, cinta itu tidak semestinya dimiliki... Bahagianya engkau dengan yang lain,pasti bahagiaku jua,kerna aku cinta kau, dan aku bahagia melihat kau bahagia. Itu sahaja. Aku tidak meminta lebih. 

Mungkin kau belum mengerti apa itu cinta sejati. Kelak suatu hari kau akan fahami jua... 

Kaseh, maafakan aku dengan segala kesungguhanmu... Maafkan aku. Aku jadi begini, kerna aku terlalu menyinta, ya, selepas Allah dan rasul, kedua orang tua ku, aku menyintai engkau... Sungguh,aku cinta.

Ini untuk kamu yang aku panggil kaseh,. 

Gadis,
9:53 pm
23/07/2013





Sunday, 21 July 2013

Aku Tahu Rasa Itu...

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabiyy...

Seusai aku bermunajat kepadaNya,
Terlintas di hati akan satu nama
berserta raut wajah yang cukup untuk membuat aku tenang.
"Kapan Allah mempertemukan kita?" bisik hati kecil ku...

Ya sudahlah.
Melihat dia bahagia dari jauh sudah cukup.
Tak perlu meminta dia berada disampingmu sedangkan kau tidak bisa membuatnya bahagia.
Ya,payah. Kau coba membahagianya, namun dia tidak mampu menikmati bahagia yang kau bagi.
Malah, kau sendiri yang akan merasa sakit.
Sakit kerana tak mampu menjadi sebahagian dari kebahagiaan hidupnya.

Entah mengapa, malam itu Allah seolah mendengar lalu menjawab doa ku...
Dia hadirkan teman lama, dan di samping teman lama ku itu, ada dia,.
Ya dia...
Mahu saja aku menari-nari girang seperti anak kecil,
berlari-lari di gigi pantai,
menyanyi kuat lagu cinta kegemaran,
mau saja aku lakukan semua itu,
tapi akal waras masih kuat mengingatkan,
"Kau jangan terlalu gembira,. Bahagia ini cobaan dari Allah buat engkau."
Lalu, kehadirannya ku sambut sekadarnya.
Sekuntum senyum yang paling manis ku beri padanya...

Ku tahu,hadirnya dia kerna atas dasar simpati.
Simpati mendengar keadaan kesihatan aku yang semakin memburuk.
Ya,sudahlah. Ini semua ketentuan Illahi bukan?
Aku tidak perlu rasa simpati dari sesiapa pun,
sebaliknya aku cuma perlu doa ikhlas dari engkau terutamanya,
dan apa yang paling mustahak,
maafkan segala dosa yang telah aku perbuat
kerana manzalimi hati engkau dahulu...
Itu sahaja.

Ku tahu, ada rasa yang masih sama seperti dulu tidak mungkin terluah.
Serik barangkali.
Aku juga begitu sebenarnya.
Rasa itu masih ada,rasa cinta dan kasih sayang.
Namun usah kau bimbang,
tidak akan ada lagi cerita tentang KITA.
Kerna aku sudah melangkah pergi.
Pindah hati.
Dan tak akan menoleh lagi.
Apa lagi untuk menyakiti.

Terima kasih atas rasa kasih sebagai sahabat sejati untuk malam itu,
hadirnya kau di sisi, biarpun sekadar untuk menjenguk aku yang kian lemah ini,
sudah memadai, sudah membuat aku bersyukur tanpa henti.

Aku tahu rasa itu bukan milik kita lagi.
Cinta itu telah kita muktamadkan dulu,
sewaktu hati kita masing-masing mati,
tidak mahu mengerti...

Aku tahu rasa itu,
bukan untuk kita lagi.
Semua sudah tekubur rapi.
Mana mungkin terjadi lagi.

Gadis,
5:03 pm
21/07/2013







Tuesday, 18 June 2013

Ya Sudahlah Untuk Yang Sia-sia...

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabiyy...

Dia nampak biasa-biasa saja di mata insan lain. Tidak punya apa-apa yang luar biasa. Yang membolehkan orang-orang menyukainya. Dia nampak sama seperti orang-orang yang masih sudi menganggap diri mereka biasa-biasa yang tak punya apa-apa. Dia dan orang-orang yang biasa-biasa itu tetap sama. Tiada beza. 

Namun tiada siapa-siapa tahu, di hatinya ada tersimpan berjuta-juta rasa yang luar biasa. Yang tak terungkap dengan kata-kata. Selalu dia berkata-kata sendiri,untuk memujuk diri, di hadapana cermin usang miliknya, kadang-kadang dia akan bercakap-cakap menasihati diri sendiri sambil mendongak langit,lalu tangannya menahan-nahan getaran sakit di nubari yang semkin mengalir sehingga ke seluruh urat-urat sarafnya yang menyebabkan dia selalu sakit-sakit. Itulah dia. Semampu mungkin dia akan menahan sungguh-sungguh air matanya supaya tidah jatuh satu-satu. Dia tidak suka ada mata-mata kesayangannya melihat dia lemah begitu. Bagi dia, air mata harus di simpan rapi-rapi dari diperlihatkan oleh orang lain. Dia memang mahu hari-hari membuat orang yang disayangi tersenyum manis, tanpa mereka tahu dihatinya sedang hebat menangis. 

Lalu, disebabkan itu,selalu dia akan sendiri-sendiri di kamar miliknya, dan menumpahkan rasa yang tak terpikul di sanubarinya. Bagi dia, dia adalah seorang manusia yang yang telah diuji hebat oleh Yang Menciptanya. Dia selalu berfiki-fikir bahawa dialah satu-satunya insan di muka bumi yang DIA uji habis-habisan sehingga semangatnya kian lumpuh. 

Entah bagaimana, suatu hari, dia berjalan-jalan sendiri tanpa tujuan pasti, mengikut langkah kaki. Dan dia terpandang seorang insan tua yang begitu membuat hatinya tersentuh. Dia tidak kenal lelaki tua itu. Dia terus berhenti. Dia terus memerhati. Setiap anggota badan lelaki tua itu dilihat dengan terperinci. Gerak-geri lelaki tua itu turut diamati dalam-dalam, penuh hati-hati. Dia tidak peduli orang yang lalu-lalang dihadapannya lalu menoleh kehairanan melihat dia begitu khusyuk memerhati lelaki tua itu. Dia memang tidak peduli. Kerna apa yang dia perbuat bukan satu dosa! "Argh! Kau orang ini lihat aku macam penjenayah! Aku benci!" Jeritnya dalam hati. Wajahnya kian memerah. Dia kembali sedar, ada yang lebih penting dia perlu lakukan. Dilupanya tentang orang yang lalu lalang memerhatinya tadi. Dan dia kembali ke realiti tadi. 

Sepuluh minit berlalu, lelaki tua itu mula menyelongkar tong sampah. "Apa yang pakcik buat?" Dia bertanya pada diri sendiri. Matanya semakin membulat bila lelaki tua itu mencapai sebungkus beg plastik hitam dan di dalamnya terdapat sebiji roti. Mula-mula dihidunya roti itu, dirasanya, lalu dimakannya penuh rasa nikmat, penuh kesyukuran. "Pakcik, roti tu dari tong sampah! Kenpa pakcik ma..." Belum sempat hatinya menghabiskan kata, bahunya dilanggar seorang lelaki. Tinggi lampai. Ya, memang lelaki tapi, dia mengenakan pakaian wanita. Baju tanpa lengan, dan jeans pendek atas paha. "Kenapa langgar aku? Buta??" Jeritnya dalam hati. "Maaf dik, akak tak sengaja. Adik nak beli handphone ni? Akak jual murah, RM100 sahaja, adik ambil ya? Akak perlukan duit." Lelaki, em, perempuan itu, eh,lelaki atau perempuan? Argh, mana-mana sajalah. Dia memulakan bicara dan mempromosikan handphone smartphone nya kepada aku. Aku cuma terdiam seribu bahasa. Sedikit senyuman kelat aku berikan pada dia, lalu menggeleng kepala, dan kata maaf ku berikan. Wajah "akak" tadi pun berubah. Dia pergi tanpa menoleh aku. "Kasihan." Keluar kata itu dari bibirku. Belum sempat aku menoleh ke arah lain, dia menghampiri sekumpulan lelaki yang menjahit kasut di kali lima,. Dia lihat "akak" tadi begitu bersemanagt mempromosikan handphonenya, apa yang membuatkan dia makin loya, "akak" itu membuat gaya menggoda,. "Astaghfirullah... Betulkah apa yang aku lihat?" Bisik dia di dalam hati. Dia mengeluh. Dan tunduk seketika. Selepas itu,dia lihat "akak" itu sudah lenyap. 

"Pak cik tu! Pak cik tu mana???" Dia terus mencari-cari. Tapi tidak ada. Dia pun sudah lenyap. Dia kecewa. Kerana dia sudah merancang mahu mengekori lelaki tua itu sehingga lelaki tua itu pulang ke rumah. Gila bukan? Ya! Dia memang sedikit gila. Bagi dia, apa yang dia lihat itu adalah suatu pengajaran yang dia perlu ambil baik buruknya... Bukan semata-mata melihat dan bersimpati, tapi masih buta hati tidak melihat bertapa Allah itu Maha Segala... 

Dia kini berada di sebuah kedai makan. Melepas penat lelahnya. Sedang matanya meliar memerhati insan di sekeliling, dia tertumpu pada seorang budak kecil yang tidak terurus gayanya. Baju koyak rabak. Rambut kusut masai. Mukanya hitam legam. Tangannya ditadah, wajahnya penuh lesu, dia seupayanya meminta belas kasihan dari satu meja ke satu meja, namun tiada siapa peduli. "Kejam! Kamu orang semua kejam!" Dia menyumpah-nyumpah dalam hati. Sepertinya dia begitu marah. Dalam rasa yang kurang senang, dia segera bangun dari tempat duduknya, baru sahaja dia mahu pergi mendapatkan budak itu, seorang remaja perempuan yang agak seksi penampilannya, menarik lengan budak itu, lalu di suruhnya duduk bersamanya. Dengan gaya yang sedikit kasar dia memanggil pelayan untuk mengambil order. "Adik nak makan apa? Adik cakap. Aku belanja adik." Itulah yang remaja itu katakan pada kanak-kanak tersebut. 

"Subhanallah" Dia mengucap. Dia pun kembali duduk. Dan memerhati dari arah yang agak dekat. Cuma selang dua buah meja dari tempat remaja dan budak itu duduk. Dia terpegun. Kagum. Kerna masih ada insan yang sebaik remaja tersebut. Seikhlasnya membantu. "Tapi sayang, dia tak tutup aurat dengan sempurna..." Getus hatinya. Dia menggeleng namun dia masih bersyukur. 

"Allahu akbar! Allahu akbar!" 

Dia tersentak. Lamunannya terhenti. Dilihatnya jam di dinding tepat menunjukkan 8:00. "Sudah masuk waktu Isyak..." Bisik hatinya. Segera dia menutup dairi hijau muda. Lalu dia melangkah ke bilik air. Wuduk diangkatnya penuh tertib. Lalu takbir diangkat, "Allahu akbar"...

Kehadapan Cik Dairi Hijau,

Hari ini Allah dah buka mata aku seluas-luasnya untuk memandang bertapa hidup aku yang selama ini sering aku keluh kesahkan adalah lebih baik dari kehidupan insan lain di luar sana. Selama ini aku menyangka aku adalah hamba yang paling hebat diuji, sedangkan sebenarnya tidak... Apa yang Allah berikan kepada aku adalah mengikut kemampuan aku untuk menaggungnya. Cuma aku yang tidak mampu melihat dengan jelas. Buta mata hati. Tidak tahu mensyukuri. Apa lagi mengargai. 

Ada yang terpaksa menyelongkar timbunan sampah untuk mengisi perut yang sudah berhari-hari tidak di isi sebarang makanan, sedangkan aku cuma hanya perlu pergi ke dapur dan pilih apa yang selera makan ku mau. Aku tidak perlu bersusah payah. 

Ada yang terpaksa menggadaikan harta yang satu-satunya milik berharganya kerana perlukan wang untuk perkara yang lebih mustahak, dan lebih parah mereka terpaksa menggadai maruah dan memutus rasa malunya, samata-mata kerana desakan yang memaksa. Sedangkan aku? Hanya perlu menadah tangan kepada orang tua, dan RM sudah berada dalam genggaman. 

Ada yang terpaksa merayau-rayau sendirian, dalam keadaan yang menyedihkan, tanpa ibu bapa di sisi menemani sedangkan dia masih terlalu kecil untuk menaggung beban hidup seperti itu. Meraih simpati ke sana-kemari demi kerana sesuap nasi untuk meneruskan kelangsungan hidup. Jika nasib baik, ada yang menghulur, jika tidak, mereka tidak akan dipeduli. Dan dipandang dengan pandangan hina. Paling malang mereka mungkin dipukul, disepak terajang, lalu diludah oleh merek-mereka yang berhati binatang berwajah manusia. Sedang dulu aku? Dilayan selayaknya seorang anak kecil. Serba mencukupi. Tiada kurang. Lalu mengapa masih aku tidak bersyukur... ?

Cik Dairi Hijau, 

Aku menangis hanya kerana gagal bercinta. Aku menagis hanya kerana hajatku tak sampai. Aku menangis hanya kerana yang tersayang lupa tarikh kelahiranku. Aku menangis kerana dimarahi. Aku menangis kerana tidak dituruti pintaku. Aku menagis segalanya kerana yang sia-sia! Oh, bertapa aku ini tidak tahu bersyukur.
Sedangkan mereka di luar sana menagis memikirkan, adakah sesuap nasi untuk mereka esok supaya terus hidup atau mereka akan mati tanpa siapa yang mengetahui... Baru kini ku sedar, bertapa aku telah terlalu banyak membuang air mata untuk perkara yang sia-sia. Terlalu banyak menerima nikmat, tanpa berkongsinya kepada insan yang kurang bernasib baik... Ya sudahlah. Sudahlah menyakiti diri sendiri dengan perkara yang tidak wajar... Membazir air mata... Melemah semangat diri untuk yang entah apa-apa... 
Bersyukur lalu menghargai... Memberi dan berkongsi itukan lebih menyenagkan... Ya, sangat mententeramkan nubari... 

Gadis,
12:28 pm
19/06/2013
Rabu
-Kamar-




Broken Heart ...

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabiyy...

Wahai Allah, ampuni aku kerna tidak mampu menagis keranaMu sehebat aku menagis kerna dilukai manusia. Aku dilukai manusia, aku menangis kerana manusia, dan sekarang aku masih meminta kepadaMu juga kerana manusia. Ampuni aku ya Allah... Ampuni aku... 

Kau tahu ya Allah, aku sudah terlalu lama bertahan untuk menjadi benar-benar kuat bagi diriku sendiri tapi aku sudah tidak mampu... Aku terlalu lemah ya Allah. Aku terluka, namun aku masih mahu mencoba untuk bertahan. Masih mahu mengubati luka itu sendiri tanpa insan lain. Aku berkali-kali rebah dan aku masih nekad untuk bangkit walau semangat ku telah patah, walau jiwa ragaku seakan mati.
Aku cuma mahu berjuang untuk sesuatu yang aku cintai dengan kesungguhan...

Namun diakhirnya, aku tidak dihargai... Aku sepertinya tidak wujud... Aku mengerti ya Rabb, bila melakukan sesuatu itu harus dipasakkan dalam hati nawaitu hanya keranaMu semata... Sudah ya Allah, sudah ku niatkan sebegitu, namun manusia seperti aku yang imannya masih turun naik, terkadang terusik juga... Mahuku agar mereka, khususnya orang aku sayangi sedar tentang adanya aku disisi mereka. Hargai walau dengan sepatah kata, itu sahaja. Cuma itu. Aku tidak meminta lebih.

Wahai Tuhan Yang Mengetahui Segala, 

Dengan segala kesungguhan, aku mohon, Kau berilah aku hati yang baru. Yang lebih cinta pada Engkau melebihi segala. Biar aku tidak merasa sakitnya bila tiada cinta manusia lainnya... Kuatkan aku ya Rabb... Jika bukan Engkau, pada siapa lagi aku harus bergantung harap? Jika bukan Engkau siapa lagi yang mampu memberi pertolongan. Sesungguhnya Ya Allah, Engkaulah Yang Maha Penolong dan Sebaik-baik Tempat Berharap. Tiada lain hanya Engkau...

Gadis,
2:05 am
19/6/2013



Tuesday, 4 June 2013

Perlahan aku menemukan kekuatan...

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabiyy...

"Aku tahu aku perlu terus hidup. Terus menjaga diri sendiri agar tidak mensia-siakan setiap peluang kehidupan yang ada. Aku cuba mengingatkan diri tentang masa depan, tentang harapan. Aku perlu berteguh walau apa jua keadaan. Aku cuba mengingatkan diri di sisi insan ada Tuhan. Ada kuasa yang sentiasa mendengar dan melihat. Yang menghidupkan dan mematikan. Yang merosakkan dan menyuburkan. Yang mengawal segalanya. Perlahan aku menemukan kekuatan."  -Warkah Cinta Berbaur Syurga 


Saturday, 1 June 2013

Di daerah ini, di sini...

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabiyy...

Di daerah ini, aku masih di sini seperti hari-hari yang lalu...
Masih ternanti-nanti hadirnya kau ke mari,
dengan sekuntum mawar merah jambu dengan seulas senyuman manis mu...

Di sini juga aku masih tertunggu-tunggu,
hadirnya kau dengan sejuta kejutan sederhana namun membahagiakan...
Terkadang aku selalu tukar agenda kau pada hari kebersamaan kita,
dan kau cuma menurut,
bertapa kau begitu menjaga hati ini...

Di sini juga aku sering mengintai dibalik tirai,
berharap kau datang, walau untuk seketika pun tidak mengapa,
mengubat rasa kerinduan yang berbaki,
yang sehingga kini tak pernah habis...

Di sini juga aku termenung,
dengan sebuah dairi hijau muda dari kau yang kau hadiakan
pada hari kelahiranku,..
Di dalamnya aku coret segalanya tentang apa yang aku rasa
di saat ketiadaan kau...

Mungkin engkau kurang mengerti,
mengapa masih ada engkau sedang hati ini sudah digenggam
insan yang lain bukan?

Jawapannya mudah sahaja,
di alam kehidupan ini,
engakau insan pertama yang berkorban segala untuk aku...
Dan sehingga kini, belum ada siapa yang mampu lakukan
apa yang telah kau lakukan untuk aku.

Terima kasih atas segalanya.

Maafkan aku kerna masih mengenang. Izinkan aku
untuk selalu menulis tentang kita,
walaupun cinta bukan lagi milik kita...

Gadis,
8:35 am
2/06/2013
Ahad
-Kamar-



Friday, 26 April 2013

Ketidakpedulian...

Assalammualaikum...
Sollu-ala nabiyy... 

Menghargai insan yang tidak menghargai kita, begitu membuat hati terguris. Menunggu insan yang tidak pernah datang untuk menyambut kehadiran kita, begitu membuat hati bagai dirobek. Dalam penghargaan yang diberi tanpa balasan, dalam penantian yang tak pernah disambut, dia merasakan ianya berlaku ke atas dirinya kerana balasan atas apa yang dia perbuat dahulu pada seseorang yang benar-banar menghargai dirinya, yang selalu setia menunggu kehadirannya tanpa jemu. 

Kini dia meletakkan tanda noktah di setiap rasa luka yang dirasai pada saat ini sebagai balasan dari Yang Maha Kuasa. Dia terima walaupun payah. Dia redha. Dan baru sekarang dia mengerti, apa rasanya tidak dipedulikan oleh insan yang kita selalu peduli tentang wujudnya. 

Dia bersedia dilukakan sepertimana dia pernah melukakan. Bagi dia, hidup ini adalah apa yang kita perbuat untuk diri kita dan orang lain. Kita menyayangi diri sendiri, dengan tidak melakukan perkara yang enggak-enggak, maka terselamatlah. Cinta yang kita berikan pada orang lain, berbalaslah juga cinta itu untuk kita. Bagaimana dengan benci? Benci yang kita perlakukan kepada dia, pasti kita akan menerima benci itu kembali. Mungkin tidak daripada dia yang pernah kita benci, tetapi tidak mustahil dari insan yang kita sayang separuh hati.

Dengan ini, dia harus berlapang dada menerima semuanya. Dan dia berazam untuk tidak mengulanginya lagi. Dia berjanji untuk tidak menagis lagi. 

Gadis,
10:05 am
Sabtu
-Kamar study-

Saturday, 30 March 2013

Salam Permisi, Ku Undur Diri...

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabiyy...

Apabila sesuatu yang kita terbisa lakukan bersama dia
tidak lagi kita jalani,
maka hari-hari kita pun serupa awan mendung,
Redup... Suram tanpa warna, hanya kelabu...

Dan itu yang aku rasa saat ini...
Kebersamaan itu bukan lagi menjadi milik aku dan dia...
Tidak akan ada lagi wujudnya kata KITA...
Ia telah lama terhapus...
Penyebabnya adalah aku...
Pemula retaknya juga aku...
Kerana keengganan aku mendalami apa ertinya setia sampai mati...
Kerana keingkaran aku memahami bertapa kau jujur sepenuh hati menerima apa adanya aku...

Kau tahu kaseh?
Kini aku benar-benar merela kepergianmu...
Kerna kebersamaan kau dan aku hanya akan menyakiti diri mu...
Biarlah aku terusan begini,
Meniti hari dengan langkah yang tak pasti,
Tanpa engkau di sisi,
Tanpa cinta mu lagi...

Aku lepaskan kau pergi,
Kerna aku sangat menyedari,
Aku tidak mampu,
walau seinci pun
untuk memberikan bahagia yang kau impi...
Kerna aku bukan  pencinta sejati,
aku masih keliru sendiri
untuk mendalami apa itu
yang di namakan C I N T A abadi...

Salam bahagia dari aku di sini..
Sampai kita ketemu lagi,
Salam permisi,
Ku undur diri...

Gadis,
1:49 am
31/3/2013
Ahad
-Kamar sepi-

Friday, 1 March 2013

Pesanan Buat Diri...

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabiyy...

Dalam melayari kehidupan seharihari, dugaan datang silih berganti. Tanpa kita minta,Allah pasti akan menguji, melihat sejauh mana kita memerlukan Nya untuk diberi kekuatan. Kerna sesungguhnya, setiap kekuatan itu diperolehi dari Nya jua. Setiap segala sesuatu yang berlaku, tidak boleh tidak kita menolak bahawa Allah sahajalah sebaikbaik tempat untuk kita meminta, meminta untuk dipermudahkan menghadapinya. Dipermudahkan hati untuk mengikhlaskan segala yang telah  tertulis dalam kehidupan kita...

Kita ini sebagai insan biasa, yang melakukan dosa tanpa noktah,imanya pasti turun naik... Ada ketika iman kita meninggi, separti ahli ibadah, yang suka kepada perkaraperkara ibadah. Namun ada satu ketika kita sangat hina dina... Melakukan dosa tanpa peduli ada Dia yang memerhati...

Kerana Allah itu Maha Baik, dibukakan Nya pintu taubat setiap masa. Seluasnya. Tak tejangkau oleh akal manusia... Namun malangnya, kita ini masih berat hati, untuk sujud meminta ampunan dari Nya. Jika ada pun rasa begitu, ditangguhtangguh dan akhirnya rasa itu terkubur mati bersama dosa yang menghitam di hati. 

Suka aku mengingatkan diri bahawa, hidup akan terasa kosong, atau lebih tepat lagi, terasa rindu tanpa mendekatkan diri padaNya. Aku pernah melaluinya. Aku pernah merasa. Sehari aku tidak meluangkan masa bersama Nya, aku akn resah gelisah. Seperti ada kurang sesuatu. Jauh di sudut hati, ada rasa ngilu terdalam... Yang hanya akan kebah bila aku mendekati Nya.  Aku bersyukur kerna masih dikurniakan rasa rindu yang teragung itu. Namun, itu bukanlah salah satu petanda aku sudah cukup baik. Tidak! Anugerah itu pasti akan ku jaga selalu. Kerna aku tahu, sekali hidayah itu pergi, amatlah sukar untuk ia datang kembali...

Pesanan buat diri, hargailah setiap anugerah yang Allah telah kurnia. Terutama nikmat iman dan kesedaran untuk bertaubat. Wahai diri, tidak perlu menunggu melakukan dosa besar baru mencecah dahi ke sejadah memohon ampun dengan sebenarbenar ampunan... Sedangkan setiap hari kita diminta untuk bertaubat. Kerna mati itu tidak mengira tempat. Tidak menunggu masa... Juga kerna kita ini hanya hamba. Tiada apa, cuma dosa.


Gadis,
12:27 pm
Sabtu,
2/03/2013
-Dalam kamar study- 






Sunday, 17 February 2013

Teruskanlah...

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabiyy...

Sekian lama tidak meninggalkan jejak di sini,kini aku kembali.

Selama dua tahun setengah, aku berhempas pulas menjalani kehidupan sebagai pelajar. Pelbagai ranjau duri sebagai seorang pelajar telah pun aku tempuhi. Di saat dugaan itu datang menerjah, aku rasakan aku terlalu lemah. Dan selalu aku bertanya, "Mengapa Kau bagi dugaan ini ya Allah? Aku sungguh tidak kuat. Aku lemah wahai Allah..."... Namun ternyata, setelah dugaan itu ku tempuh, Allah hadirkan ilham untuk aku cari hikmahnya. Allah pinjamkan aku kekuatan milik Nya. Allah ubati sedihku dengan menghadiahkan insan-insan  yang sudi berkongsi kasih sayang mereka kepadaku. Sungguh, "Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya (dibuat) olehnya," adalah benar! Cuma aku sahaja yang selalu lupa. Selalu tidak meyakini bahawa Allah itu maha Baek. Tidak pernah,malah tidak akan sesekali menzalimi hambaNya. Bahkan,akulah. Akulah yang sering menzalimi diriku sendiri. Wahai Allah,dengan segala kesungguhan,Kau maafkanlah hamba hina ini... 

Ditinggalkan sahabat. Dan aku terpaksa meninggalkan sahabat. Dianiaya dan aku terpaksa bersabar tidak membalas sedikit pun. Dimarahi pensyarah di hadapan kelas dan rakan-rakan yang lain. Dan aku hanya mampu tunduk menahan malu. Sesekali ku paksa untuk senyum selebarnya menutup rasa perih di hati. Tugasan tidak diterima. Dan aku terpaksa melakukannya untuk kali ke dua. Mendengar orang memperkatakan aku. Dan aku hanya mampu berpura-pura menyibukkan diri padahal aku pasang telinga. Dan seribu satu peristiwa lagi yang tak mungkin bisa aku terjemahkan di ruangan ini. Cukuplah ianya tepatri kukuh diingatan ini.... 

Sungguh,pahitnya pengalaman yang aku lalui itu menjadikan aku lebih berhatihati meniti hari esok yang belum pasti. Pahitnya pengalaman yang aku lalui itu mendidik aku untuk menjadi lebih dewasa. Melakukan sesuatu dengan sungguhsungguh. Tidak hanya melafazkan dibibir,tapi dibuktikan dengan tingkah laku. Pahitnya pengalaman yang aku lalui itu menjadikan aku untuk selalu ikhlas. Ikhlas menjadi diri sendiri. Ikhlas mengakui kesilapan diri. Ikhlas menerima bahawa aku tidak sempurna. Juga mengajar aku supaya jujur dalam bicara. Tidak menutup salah diri dengan menggunakan salah orang lain sebagai modal. Jujur pada hati. Jujur pada manusia lainnya. Tidak berpura-pura. Menghargai diri apa adanya... 

Yakinilah,setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Cuma kita perlu bijak menyingkap rahsia disebaliknya. 

Dan esok,perjalananku sebagai seorang pelajar menghampiri pada titik akhirnya. Aku akan menjalani prakticum di sebuah tadika swasta. Sungguh,aku takut. Bingung. Walaupun hanya sekadar practicum,ia begitu sukar untuk aku laksanakan. Kerna ia melibatkan amanah. Ya! Amanah sebagai bakal pendidik. Mampukah aku? Menjadi pendidik untuk mendidik anak kecil yang masih putih bersih. Aku ini yang sudah tercemar dengan dosa,mampukah untuk mendidik mereka agar menjadi yang terbaik untuk Tuhan mereka? Aku akam cuba. Sedaya mungkin. 

Aku niatkan,practicum aku untuk esok hari adalah sebagai satu ibadah. Agar aku tidak leka dengan peluang yang Allah pinjamkan ini. Agar aku tidak mudah berputus asa sekiranya ada dugaan datang menerjah,menggugat kesabaran aku, agar aku tetap terus berjuang melakukan yang terbaik. InshaAllah. InshaAllah. InshaAllah. 

Selesai practicum (mungkin sebelum atau selepas itu aku mati). Konvokesyen (mungkin sebelum atau selepas itu aku mati) . Bekerja (mungkin sebelum atau selepas itu aku mati). Umrah (mungkin sebelum atau selepas itu aku mati) . Belajar sambil bekerja (mungkin sebelum atau selepas itu aku mati). Kahwin (mungkin sebelum atau selepas itu aku mati). Itulah perancangan hidup yang aku rancang. Namun Allah jua Sebaikbaik Perancang juga Sebaikbaik Penentu. 

Walauapun aku tidak tahu apa yang bakal ku tempuh esok dan seterusnya,adakah duka ataupun suka,perjalanan ini perlu aku teruskan. Biar lelah asal tak menyerah. Jika rasa diri tidak kuat, minta pada Allah. Kerna DIA sumber kekuatan. Jika diri rasa tak tenang, pinta pada Allah kerna dengan mengingati DIA, hatihati akan menjadi tenang.

Coretan ini sengaja aku coretkan agar aku lebih jelas dengan apa yang aku rasa. Juga catatan ini tidak lebih tidak kurang hanyalah sekadar untuk aku mengingakan diri. Hidup tak selalu indah. Dan muda itu tidak mudah. 

Nisaa,teruskanlah.

Jatuh,kau bangkit semula. 

Jangan berhenti selagi ajal tak kunjung tiba. 

Gadis,
10:45 pm,
17/02/2013
-Kamar Study, berteman hujan rintirintis-

Sunday, 3 February 2013

Pesanan Yang Tak Akan Pernah Sampai.

Assalammualaikum...
Sollu ala nabiyy...

"Dengan segala kesungguhan, aku mencoretkan tinta bisu ini untuk kau baca. Untuk kau tatap. Mungkin ianya  tidak akan membantu untuk mengembalikan masa dulu, saat kita ketawa girang di bawah langit biru yang sama, namun, percayalah, aku mencoretkan ini menggunakan seluruh hati ku. Semoga kau fahami. Dengan izin Allah, aku sangat berharap kau akan sedikit lega selepas membacakannya (sekiranya engkau baca.)"

Pesanan Yang Tak Akan Pernah Sampai, aku pilih kernah aku yakin, apa yang aku pesan selepas ini, tidak semuanya akan mampu sampai terus ke hati kau. Pasti ada pesanan yang ingin aku pesan kepada kau tak kau fahami sendirinya. Kerana kau sendiri tahu bukan, soal hati, sakitnya sangat rumit. 

Ku biarkan kau berlalu pergi. Tanpa meninggalkan kata muktamad. Kerna aku sudah tidak cukup kuat untuk menghadapi perang hati yang cukup hebat. Mungkin kau melihat aku biasabiasa sahaja,tapi di hati ku, hanya Allah Yang Maha Mengerti. Selalu aku meminta dalam doa panjangku agar diberi kemudahan untuk aku membuat pilihan. Kau tahu, bukan mudah! Ya,silapnya aku mudah jatuh cinta. Tapi pernahkah kau merasa bagaiman mencintai seseorang kerana agama yang ada pada dirinya? Dan pernah juga kah kau merasa bagaiman hati sukar melepaskan insan yang bertahun-tahun lamanya susah senang bersama kita? Boleh kau gambarkan perasaan aku sekarang??? Terjerat antara dua cinta manusia? Ah! Aku mungkin terlalu bodoh kerna cinta manusia bikin aku gundah. Sedangkan cinta Allah aku tak endah. Bukan... Bukan aku terlalu mengimpikan indahnya cinta manusia,tidak juga aku terus melupa cintanya Yang Esa. Aku, kau juga mereka, cuma manusia biasa. Cinta itu fitrah. Jangan kau terlalu kolot pemikiran bila ada yang berbicara soal cinta kau terus jadi geli gelaman! Kau tahu? Setiap yang ada disekeliling kita dipenuhi cinta... Sekiranya benar kau punya hati, kau pasti bisa menilai maksudku. Kau nilailah sendiri... 

Allah takdirkan ini berlaku pada aku, kerna Dia mahu menguji aku. Tidak ku pinta dugaan hati yang menyesakkan ini. Tidak sesekali ku minta!. Apalah daya aku, yang serba kekurangan, yang serba berdosa, masih tempang imannya...  

Bencilah aku. Hindarlah kau dari aku. Binalah sejauh mungkin jarak antara kita. Larilah kau ke hujung dunia sekalipun., kau tetap akan sentiasa dekat di hati aku. Selepas ibuayah,adikberadik,sahabat tercinta,akan ku pastikan nama kau juga akan ku lafaz dalam baitbait doa. Jangan risau! Aku akan mendoakan kau yang baikbaik. Yanga indahindah. Zahirnya kau dan aku jauh, Tapi hakikatnya kau sangat dekat dalam lafaz doaku. 

Jika benar kau mencintai aku seikhlasnya, selepas Allah,Rasulullah dan kedua ibubapamu,kau pasti tidak akan menjauhkan diri walaupun ikatan kasih kita tidak lagi bersemi. Sebaliknya akan kau terima aku sebagai insan yang bergelar sahabat, sepertimana suatu ketika dulu... 

Aku tidak meminta lebih. Aku cuma meminta kau jangan menjauh. Kerna sungguh, kau selalu membuat aku gembira atas izin Allah Taala. Kau selalu jadi hero aku pada waktuwaktu sukarku. Sekiranya tidak berlebihan,aku ingin katakan, kau sudah sebahagian daripada hidup aku. Kau sahabat,kekasih terhebat. Mungkin kerana kehabatan itu, Allah uji aku, dengan perihal hati ini. 

Sekiranya kau sudi, kembalilah kau pada aku,untuk aku pimpin tangan kau,kita dan sahabat yang lain menuju jannah. :")

Yang Benar,

Gadis
4:02 pm
3/2/2013
-Kamar sepi-



Wednesday, 9 January 2013

Allah Masih Peduli...

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabiyy...

Mahu sahaja aku berlari,
sejauh mungkin,
sederas yang mampu,
untuk menghindar dari rasa yang 
mendera jiwa...

Tapi langkahku seakan terpaku... 

Hanya mampu melangkah, 
selangkah demi selangkah untuk menjauhi,
itupun langkahku tempang,
sesekali aku tumbang,
dan pada ketika itu ku rasa 
harapanku kian menghilang...

Mahu sahaja aku berlari,
sepenuh hati,
berteman air mata yang menghujani
wajah yang diselaputi mendung ini...

Biarlah,
yang melihat aku berlari kehairanan,
atau
yang melihat aku berlari itu ketawa berdekah-dekah,
atau
yang melihat aku berlari itu mengata aku isim!
Aku tidak peduli!

Hanya aku yang tahu apa di rasa, tidak mereka.
Kalaupun ada yang ingin tahu apa di hati,
mungkin sekadar mahu tahu, tidak lebih dari itu...

Dalam kesungguhan larianku,
langkahku tersungkur lagi...
Dan untuk kali ini,
aku benar-benar letih,
letih mahu menjauh takdir Illahi...

Dalam kelelahan itu,
Rupanya Allah mahu mendidik aku
untuk bergantung sesuatu hanya pada Nya,
bukan manusia lainnya.

Demi kerana aku begitu mengharapkan insani,
memenuhi hasrat di hati,
lalu aku pun kecewalah...
Dalam hajat yang meninggi,
harapan yang diberi bertubi-tubi,
lalu aku pun menagislah...

Air mata mengering sendiri,
aku pula cuba tenangkan diri,
hasrat mahu berlari aku padam 
tidak lagi ku ingini...

Dalam sendu tangisan yang berbaki,
sedayanya ku cuba ukir,
sebuah senyuman ikhlas dari hati...

Kerna rasa kesyukuran tidak terperi,
lantaran Allah masih disisi,
menemani,
tidak menjauhi,
juga menyedarkan diri,
bahawa,
hanya dia Yang Maha Memberi,
Maha Menunaikan Hajat Hati,
Maha segala,
bukan insani...

Alhamdulillah,
Allah masih peduli. 

Gadis,
12:27 pm
10/01/2013
-Dalam Kamar Study-








Tuesday, 8 January 2013

Uji Ujian...

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabiyy...

Pada saat ini, tiada apa yang aku fikirkan. Melainkan mengenang segala ujian yang menimpa diri. Pada saat ujian bertandang, mengetuk pintu kealphaan kita, baru kita tersedar, bahawa ada Yang Maha Besar kita abaikan. Benarlah, bila kita sedang diuji, baru ingatkan Allah... Semasa diberi nikmat, Allah tidak diingat... Astaghfirullah....

Namun itu bukan satu alasan,untuk kita tidak kembali bersujud pada Nya. Memohon ampun. Memohon diterima segala taubat. Sesungguhnya Allah itu Maha Pengasih dan Maha Pengampun. Aku yakin itu. Bila mana hati sedang sakit dek ujian yang diberi Allah, air mata pun tumpahlah. Biasa. Perkara begitu sering terjadi pada kebanyakkan orang. Itu tandanya hati kita tidak mati. Alhamdulillah, hati aku tidak mati.

Menangis tidak bermakna kita tidak redha dengan ketentuan yang telah Allah tetapkan. Menangis itu cuma salah satu cara untuk kita melampiaskan rasa perihnya ujian itu selain dengan berdoa pada Nya... Namun, yakinilah, di setiap ujian yang mendatang, pada akhirnya Allah akan bagi penawar. 

Ujian yang menimpa diri, jangan dibiar begitu sahaja. Ambil segala pengajaran daripadanya. Cari punca mengapa ia terjadi. Mengapa Allah uji. Bukan mengeluh sepanjang masa. Meminta simpati pada insan-insan yang tak pernah mengerti pun isi hati. Barangkali, semasa kita menyatakan di laman sosial khususnya, "Ya Allah, aku sedih...", "Ya Allah aku itu, aku ini... Aku bla... bla...", mungkin ada yang menggelenggkan kepala, mungkin ada yang meluat, menyampah, atau paling teruk mungkin ada ya berkata "Padan muka kau!"... Nahhhh, lihat, bertapa tidak perlu sebenarnya mengadu semata-mata untuk meminta simpati manusia. Kita jangan lupa, dalam dunia ini, bukan kita sahaja yang diuji, ada banyak lagi insan yang senasib dengan kita. Tapi mengapa mereka begitu kuat? Tidak perlu menghebahkan satu dunia mereka sedang diuji Allah? Jawapannya, kerana meraka sangat yakin, Allah Sebaik-baik Pendengar, Allah Sebaik-baik Penolong dan Allah Maha Mengetahui. :) Fikir-fikirkanlah... Mari kita sama-sama bermuhasabah diri. 

Bila aku diuji, hanya satu perkara yang bermain di minda. "Allah bagi ujian ini sebab dosa yang pernah aku lakukaan." Ya, aku hanya hamba. Kamu pun begitu. Selalu berbuat dosa, dalam sedar dan tidak sedar. Disengajakan atau tidak sengaja. Itu bukan perkara biasa bila kita melakukan dosa. Itu wajar, tahap keimanan kita turun naik. T E T A P I, sangat tidak wajar bila kita tidak kembali bertaubat pada Nya... Sangat tidak wajar bila kita terusan melakukan dosa itu... Sangat tidak wajar kita jadikan alasan, "Aku manusia paling hina. Paling banyak buat dosa, pasti Allah tak akan ampunkan aku"... Nauzubillah... Sesungguhnya, Allah itu Maha Pengasih dan Penyayang sayang... 


Daripada Anas bin Malik Radhiallahu 'anhu telah berkata : Aku mendengar Rassulullah S.A.W bersabda : Sesungguhnya Allah berfirman (maksud) : Wahai anak Adam! Apabila engkau memohon dan mengharapkan pertolonganKu maka Aku akan mengampunimu dan Aku tidak menganggap bahawa ia suatu yang bebanan. Wahai anak Adam! Sekalipun dosa kamu seperti awan meliputi langit kemudian kamu memohon keampunanKu, nescaya Aku akan mengampuninya. Wahai anak Adam! Jika kamu menemuiku(selepas mati) dengan kesalahan sebesar bumi, kemudiannya kamu menemuiKu dalam keadaan tidak syirik kepadaKu dengan sesuatu nescaya Aku akan datang kepadamu dengan pengampunan terhadap dosa sebesar bumi itu.
- Riwayat imam Tarmizi - 


Memang,bukan mudah untuk menghadapi ujian yang mendatang... Namun jangan lupa Allah itu tidak akan membebankan sesuatu ujian  yang tidak dapat ditanggung oleh hamba Nya. Subhanallah, Maha Baiknya Allah bukan? 

Jadi, apa yang mendatang, hadapi sahaja dengan tenang. Dengan keyakinan bahawa Allah itu senantiasa ada, disamping kita. Tidak pernah DIA menjauh. Sedangkan kitalah yang selalu menjauh dari Nya... :")

Hati yang resah akibat ujian yang menimpa, rawatlah dengan mengingati Nya... Berzikirlah... Bacalah ayat-ayat cinta Nya yang sudah lama kita tidak jenguk. Muhasabahlah. Amatilah setiap inci dosa yang kita perbuat. Menangislah. Tenanglah dalam mengingati Nya. Allah selalu ada (versi Dealova)...


Lantaran terlalu selesa dengan nikmat yang sementara,
Aku jadi leka...
Lupa pada Yang Mencipta...

Bila DIA beri aku sedikit ujian,
Aku mula rawan...
Tak ketentuan...
Hilang arah tujuan...
Pudar pengharapan,.

"Pada siapa hendak ku luah rasa yang menyesakkan ini?"
"Di mana kalian kawan-kawan?"
"Di saat aku perlu, kalian menghilang
tidak kelihatan..."

Sudahlah...
Mereka juga manusia.
Punya seribu satu rahsia duka.
Bagaimana mereka mahu menghampiri dikau?
Sedang diri mereka juga sedang kacau?

Pulanglah engkau,
pada DIA...

DIA selalu ada...
Tida perlu kau risau.

Tidak perlu kau cari.
DIA sentiasa disisi.

Cuma!
Cuma engkau seringkali lupa,
tahu tapi buat tak tahu...
Sengaja membutakan mata hati,
tentang kewujudanNya...

Kerna DIA amat rindu pada rintihan engkau,
DIA pun menguji kau,
kerna DIA mahu
kau kembali seperti dulu,
bersimpuh,
mengangkat tangan penuh harap,
dengan sepenuh jiwa kau lantunkan bait-bait doa,
bergantung sepenuhnya pada DIA...

Gadis,
3:35 pm
9/01/2013
-Dalam kamar study-