JellyPages.com

✿ Dengan Menyebut Nama ALLAH Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang ✿


Tuesday, 23 July 2013

Ini Untuk Kamu Yang Aku Panggil Kaseh,.

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabyy...

Aku ini bukan tidak tetap pada pendirian setelah sesuatu keputusan aku nokhtahkan. Cuma,rasa sayang yang masih menguat itu sukar untuk dileraikan,maka aku kembali berubah rasa. Benci kembali kepada sayang. Kau tahu bukan? Sukar untuk mentafsir isinya hati seorang perempuan? Terutama perempuan seperti aku ini yang lebih suka pendam dalam-dalam, kemudian akan meluah segala rasa yang mengoncang jiwa terang-terangan...

Bagaimana mungkin aku mahu mengakhiri sebuah perhubungan yang aku sudah sungguh-sungguh jaga? Sebuah hubungan yang hari-hari aku doa? Dan bagaimana pula aku mahu melupa dikau yang selalu aku sebut namanya di hadapan Tuhanku? Coba kau jelaskan...

Jika dengan mudah kau lepaskan aku,barangkali itu petanda kau sudah sedia ada pengganti aku. Makanya kau tidak gusar melepas aku pergi, jauh dari alam kehidupanmu. Mana tidaknya,patah tumbuh hilang berganti bukan? Itu cuma sangkaanku. Jika benar? Aku relakan. Jika tidak benar? Aku bersyukur.... 

Kau tahu kaseh, kurangnya aku ini serba serbi. Mungkin tiada satu pun kelebihan yang ada pada diri. Namun,bila aku berada disampingmu, aku rasa aku cukup sempurna. Kau tahu kenapa aku tidak lihat apa kurangmu? Dan terima kau apa adanya? Kerna aku perempuan biasa. Bukan malaikat. Bagi aku kaseh, kesempurnaan itu tercapai bilamana kurangnya aku, kau lengkapi dengan kau terima sekadarnya wujudku... Kaseh, tak perlu mencari yang terlalu sempurna untuk membahagiakan jika yang sederhana itu sudah sedia membahagiakan kamu. Kadang-kala, mahukan yang sempurna buat kita lupa diri... Buat kita terbang tinggi tanpa melihat tanah yang kita bakal jejak... Sederhana indah itu sudah mencukupi bukan?

Air mata palsu...? Kau tahu? Di dalam dunia ini, tidak akan ada perempuan menangis dengan tangisan palsu... Dan tidak akan ada perempuan yang menagis jika hatinya tidak tersentuh... Tangisan itu terwujud bila hati terlalu ngilu, dan tidak mampu menahan saratnya luka yang tidak kelihatan darahnya...
Tidak ada kaseh,perempuan mampu menagis dengan air mata palsu. Senyuman aku mungkin pernah ada yang palsu lantaran mahu menutupi gusarnya hati. Pastinya kau pernah mengalaminya bukan? Senyum untuk tidak memperlihatkan apa yang sebenar ada di hatimu? Pernah bukan? Begitu juga aku... Tapi,tidak akan pernah ada dan tidak akan termampu untuk aku menagis dengan tangisan palsu... Kerna kau sendiri pernah lihat, bagaimana aku di hadapan mu? Aku menjadi diri aku yang sebenar... Tidak dipengaruhi untuk menjadi ayu,sopan santun di mata engkau supaya engkau bertambah sayang padaku. Tidak! Aku bukan begitu... 

Kau jangan selalu membiarkan malam-malamku sepi. Kau jangan membiarkan hari-hari ku sunyi. Kerana ianya buat aku sakit. Sekiranya kau punya pengganti,nyatakan sahaja. Aku sedia undur diri. Kerna aku berpegang pada satu, cinta itu tidak semestinya dimiliki... Bahagianya engkau dengan yang lain,pasti bahagiaku jua,kerna aku cinta kau, dan aku bahagia melihat kau bahagia. Itu sahaja. Aku tidak meminta lebih. 

Mungkin kau belum mengerti apa itu cinta sejati. Kelak suatu hari kau akan fahami jua... 

Kaseh, maafakan aku dengan segala kesungguhanmu... Maafkan aku. Aku jadi begini, kerna aku terlalu menyinta, ya, selepas Allah dan rasul, kedua orang tua ku, aku menyintai engkau... Sungguh,aku cinta.

Ini untuk kamu yang aku panggil kaseh,. 

Gadis,
9:53 pm
23/07/2013





Sunday, 21 July 2013

Aku Tahu Rasa Itu...

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabiyy...

Seusai aku bermunajat kepadaNya,
Terlintas di hati akan satu nama
berserta raut wajah yang cukup untuk membuat aku tenang.
"Kapan Allah mempertemukan kita?" bisik hati kecil ku...

Ya sudahlah.
Melihat dia bahagia dari jauh sudah cukup.
Tak perlu meminta dia berada disampingmu sedangkan kau tidak bisa membuatnya bahagia.
Ya,payah. Kau coba membahagianya, namun dia tidak mampu menikmati bahagia yang kau bagi.
Malah, kau sendiri yang akan merasa sakit.
Sakit kerana tak mampu menjadi sebahagian dari kebahagiaan hidupnya.

Entah mengapa, malam itu Allah seolah mendengar lalu menjawab doa ku...
Dia hadirkan teman lama, dan di samping teman lama ku itu, ada dia,.
Ya dia...
Mahu saja aku menari-nari girang seperti anak kecil,
berlari-lari di gigi pantai,
menyanyi kuat lagu cinta kegemaran,
mau saja aku lakukan semua itu,
tapi akal waras masih kuat mengingatkan,
"Kau jangan terlalu gembira,. Bahagia ini cobaan dari Allah buat engkau."
Lalu, kehadirannya ku sambut sekadarnya.
Sekuntum senyum yang paling manis ku beri padanya...

Ku tahu,hadirnya dia kerna atas dasar simpati.
Simpati mendengar keadaan kesihatan aku yang semakin memburuk.
Ya,sudahlah. Ini semua ketentuan Illahi bukan?
Aku tidak perlu rasa simpati dari sesiapa pun,
sebaliknya aku cuma perlu doa ikhlas dari engkau terutamanya,
dan apa yang paling mustahak,
maafkan segala dosa yang telah aku perbuat
kerana manzalimi hati engkau dahulu...
Itu sahaja.

Ku tahu, ada rasa yang masih sama seperti dulu tidak mungkin terluah.
Serik barangkali.
Aku juga begitu sebenarnya.
Rasa itu masih ada,rasa cinta dan kasih sayang.
Namun usah kau bimbang,
tidak akan ada lagi cerita tentang KITA.
Kerna aku sudah melangkah pergi.
Pindah hati.
Dan tak akan menoleh lagi.
Apa lagi untuk menyakiti.

Terima kasih atas rasa kasih sebagai sahabat sejati untuk malam itu,
hadirnya kau di sisi, biarpun sekadar untuk menjenguk aku yang kian lemah ini,
sudah memadai, sudah membuat aku bersyukur tanpa henti.

Aku tahu rasa itu bukan milik kita lagi.
Cinta itu telah kita muktamadkan dulu,
sewaktu hati kita masing-masing mati,
tidak mahu mengerti...

Aku tahu rasa itu,
bukan untuk kita lagi.
Semua sudah tekubur rapi.
Mana mungkin terjadi lagi.

Gadis,
5:03 pm
21/07/2013