JellyPages.com

✿ Dengan Menyebut Nama ALLAH Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang ✿


Tuesday, 8 January 2013

Uji Ujian...

Assalammualaikum...
Sollu ala-nabiyy...

Pada saat ini, tiada apa yang aku fikirkan. Melainkan mengenang segala ujian yang menimpa diri. Pada saat ujian bertandang, mengetuk pintu kealphaan kita, baru kita tersedar, bahawa ada Yang Maha Besar kita abaikan. Benarlah, bila kita sedang diuji, baru ingatkan Allah... Semasa diberi nikmat, Allah tidak diingat... Astaghfirullah....

Namun itu bukan satu alasan,untuk kita tidak kembali bersujud pada Nya. Memohon ampun. Memohon diterima segala taubat. Sesungguhnya Allah itu Maha Pengasih dan Maha Pengampun. Aku yakin itu. Bila mana hati sedang sakit dek ujian yang diberi Allah, air mata pun tumpahlah. Biasa. Perkara begitu sering terjadi pada kebanyakkan orang. Itu tandanya hati kita tidak mati. Alhamdulillah, hati aku tidak mati.

Menangis tidak bermakna kita tidak redha dengan ketentuan yang telah Allah tetapkan. Menangis itu cuma salah satu cara untuk kita melampiaskan rasa perihnya ujian itu selain dengan berdoa pada Nya... Namun, yakinilah, di setiap ujian yang mendatang, pada akhirnya Allah akan bagi penawar. 

Ujian yang menimpa diri, jangan dibiar begitu sahaja. Ambil segala pengajaran daripadanya. Cari punca mengapa ia terjadi. Mengapa Allah uji. Bukan mengeluh sepanjang masa. Meminta simpati pada insan-insan yang tak pernah mengerti pun isi hati. Barangkali, semasa kita menyatakan di laman sosial khususnya, "Ya Allah, aku sedih...", "Ya Allah aku itu, aku ini... Aku bla... bla...", mungkin ada yang menggelenggkan kepala, mungkin ada yang meluat, menyampah, atau paling teruk mungkin ada ya berkata "Padan muka kau!"... Nahhhh, lihat, bertapa tidak perlu sebenarnya mengadu semata-mata untuk meminta simpati manusia. Kita jangan lupa, dalam dunia ini, bukan kita sahaja yang diuji, ada banyak lagi insan yang senasib dengan kita. Tapi mengapa mereka begitu kuat? Tidak perlu menghebahkan satu dunia mereka sedang diuji Allah? Jawapannya, kerana meraka sangat yakin, Allah Sebaik-baik Pendengar, Allah Sebaik-baik Penolong dan Allah Maha Mengetahui. :) Fikir-fikirkanlah... Mari kita sama-sama bermuhasabah diri. 

Bila aku diuji, hanya satu perkara yang bermain di minda. "Allah bagi ujian ini sebab dosa yang pernah aku lakukaan." Ya, aku hanya hamba. Kamu pun begitu. Selalu berbuat dosa, dalam sedar dan tidak sedar. Disengajakan atau tidak sengaja. Itu bukan perkara biasa bila kita melakukan dosa. Itu wajar, tahap keimanan kita turun naik. T E T A P I, sangat tidak wajar bila kita tidak kembali bertaubat pada Nya... Sangat tidak wajar bila kita terusan melakukan dosa itu... Sangat tidak wajar kita jadikan alasan, "Aku manusia paling hina. Paling banyak buat dosa, pasti Allah tak akan ampunkan aku"... Nauzubillah... Sesungguhnya, Allah itu Maha Pengasih dan Penyayang sayang... 


Daripada Anas bin Malik Radhiallahu 'anhu telah berkata : Aku mendengar Rassulullah S.A.W bersabda : Sesungguhnya Allah berfirman (maksud) : Wahai anak Adam! Apabila engkau memohon dan mengharapkan pertolonganKu maka Aku akan mengampunimu dan Aku tidak menganggap bahawa ia suatu yang bebanan. Wahai anak Adam! Sekalipun dosa kamu seperti awan meliputi langit kemudian kamu memohon keampunanKu, nescaya Aku akan mengampuninya. Wahai anak Adam! Jika kamu menemuiku(selepas mati) dengan kesalahan sebesar bumi, kemudiannya kamu menemuiKu dalam keadaan tidak syirik kepadaKu dengan sesuatu nescaya Aku akan datang kepadamu dengan pengampunan terhadap dosa sebesar bumi itu.
- Riwayat imam Tarmizi - 


Memang,bukan mudah untuk menghadapi ujian yang mendatang... Namun jangan lupa Allah itu tidak akan membebankan sesuatu ujian  yang tidak dapat ditanggung oleh hamba Nya. Subhanallah, Maha Baiknya Allah bukan? 

Jadi, apa yang mendatang, hadapi sahaja dengan tenang. Dengan keyakinan bahawa Allah itu senantiasa ada, disamping kita. Tidak pernah DIA menjauh. Sedangkan kitalah yang selalu menjauh dari Nya... :")

Hati yang resah akibat ujian yang menimpa, rawatlah dengan mengingati Nya... Berzikirlah... Bacalah ayat-ayat cinta Nya yang sudah lama kita tidak jenguk. Muhasabahlah. Amatilah setiap inci dosa yang kita perbuat. Menangislah. Tenanglah dalam mengingati Nya. Allah selalu ada (versi Dealova)...


Lantaran terlalu selesa dengan nikmat yang sementara,
Aku jadi leka...
Lupa pada Yang Mencipta...

Bila DIA beri aku sedikit ujian,
Aku mula rawan...
Tak ketentuan...
Hilang arah tujuan...
Pudar pengharapan,.

"Pada siapa hendak ku luah rasa yang menyesakkan ini?"
"Di mana kalian kawan-kawan?"
"Di saat aku perlu, kalian menghilang
tidak kelihatan..."

Sudahlah...
Mereka juga manusia.
Punya seribu satu rahsia duka.
Bagaimana mereka mahu menghampiri dikau?
Sedang diri mereka juga sedang kacau?

Pulanglah engkau,
pada DIA...

DIA selalu ada...
Tida perlu kau risau.

Tidak perlu kau cari.
DIA sentiasa disisi.

Cuma!
Cuma engkau seringkali lupa,
tahu tapi buat tak tahu...
Sengaja membutakan mata hati,
tentang kewujudanNya...

Kerna DIA amat rindu pada rintihan engkau,
DIA pun menguji kau,
kerna DIA mahu
kau kembali seperti dulu,
bersimpuh,
mengangkat tangan penuh harap,
dengan sepenuh jiwa kau lantunkan bait-bait doa,
bergantung sepenuhnya pada DIA...

Gadis,
3:35 pm
9/01/2013
-Dalam kamar study-

No comments:

Post a Comment